Setiap orang yang melakukan investasi pasti ingin memperoleh keuntungan besar dengan nilai modal yang semakin bertambah entah menggunakan investasi jangka panjang ataupun produk investasi jangka pendek. Hanya saja, tetap diperlukan sebuah strategi tepat untuk bisa meningkatkan nilai dana yang ditanamkan. Salah satu caranya adalah diversifikasi, strategi investasi yang masih direkomendasikan para pakar. Diversifikasi merupakan sebuah istilah yang sudah sangat dikenal oleh para investor dan peribahasan yang paling cocok untuk menggambarkan diversifikasi adalah jangan meletakkan seluruh telur dalam satu keranjang. Artinya adalah adanya keragaman dalam investasi yang dibuat oleh para investor. Pada dasarnya investor menciptakan sebuah portfolio yang beragam demi menghindari kerugian.

Sebagai contohnya adalah saham yang dikeluarkan oleh sebuah perusahaan. Apabila nilai saham perusahaan terus mengalami penurunan ataupun melemah, maka investasi Anda pun akan turut melorot dan nilai investasi juga tidak akan berkembang. Bila Anda memisahkan investasi dengan membeli dua saham dari perusahaan yang berbeda, maka hal tersebut akan mengurangi resiko terjadinya kerugian dana nilai portfolio ataupun investasi akan aman. Dengan kata lain, diversifikasi adalah strategi dalam menempatkan dana investasi ke dalam instrumen yang berbeda. Yang dimaksud dengan instrumen disini adalah likuiditasnya, resiko, dan potensi returnnya. Sebagai contohnya adalah potensi return investasi dalam saham akan berbeda dengan obligasi. Pada dasarnya nilai return dari saham lebih besar jika dibandingkan dengan obligasi. Hanya saja tetap resiko berinvestasi dalam saham juga jauh lebih besar dibandingkan dengan obligasi.

Hal ini disebabkan karena fluktuasi dari harga saham lebih besar sehingga resiko lebih besar. Selain itu likuiditas yang dimaksud disini adalah kemudahan untuk menjual dan membeli sebuah instrumen untuk berinvestasi. Contoh yang paling tepat disini adalah properti. Jika Anda membuat iklan tentang properti atau rumah Anda, maka belum tentu rumah tersebut akan langsung terjual. Bisa saja terjualnya besok, minggu atau bulan depan. Sedikit berbeda dengan saham yang bisa saja diperdagangkan hari itu juga bila memang diinginkan dan bisa memperoleh keuntungan langsung hari itu juga. Sesuai dengan karakter instrumen yang berbeda-beda, seorang investor perlu melakukan strategi diversifikasi. Mengapa hal itu sangat dibutuhkan? Pada kenyataannya, setiap orang ingin nilai investasi yang diinginkan terus bertambah namun ada kalanya juga tidak.

Bila Anda memilih jenis investasi saham atau reksadana, maka investasi juga bisa menurun karena disebabkan oleh krisis subprime mortgage yang sering terjadi di Amerika Serikat. Lain ceritanya jika Anda meletakkan dana dalam bentuk emas ataupun reksadana pasar uang. Kerugian yang mungkin diterima tidak sebesar bila dibandingkan dengan meletakkan seluruh investasi di saham. Jika diibaratkan, diversifikasi bisa dikatakan seperti memasak dimanaΒ  bahan makanan yang akan dimasukkan telah diukur dalam takaran tertentu sehingga nantinya akan menghasilkan sebuah masakan yang lezat. Namun tidak semua bahan makanan bisa dimasukkan karena nantinya akan menyebabkan rasa menjadi tidak enak. Hal yang sama juga berlaku untuk diversifikasi dimana apabila Anda terlalu banyak memecah dana investasi pada instrumen yang berbeda-beda, maka belum tentu hasilnya akan mengaggumkan dan memuaskan .

Untuk melakukan diversifikasi dengan baik, maka Anda jangan melakukan investasi pada instrumen-instrumen yang mempunyai karakter-karakter yang sama. Sebagai contoh reksadana saham dimana Anda akan mengalokasikan portfolio menuju saham blue chip dengan harapan returnnya tak akan berbeda jauh dengan yang lainnya. Tapi perlu diketahui jika setiap fund manager mempunyai resep berbeda dan hal itu cukup memungkinkan Anda untuk meletakkan investasi pada lebih dari satu jenis reksadana saham. Namun hal yang harus diingat adalah jangan membeli terlalu banyak reksadana yang sejenis. Cobalah untuk selalu menyediakan uang tunai yang memang disediakan khusus guna berinvestasi. Anda harus tahu jika dana yang disediakan untuk investasi berbeda dengan uang yang digunakan untuk keperluan operasional sehari-hari karena Anda tidak akan pernah tahu kapan ada peluang investasi yang tepat dan bagus.

Semoga informasi mengenai diversifikasi, strategi investasi yang masih direkomendasikan para pakar dapat menjadi sebuah jalan untuk Anda memilih jenis investasi dana terbaik yang dapat digunakan untuk masa depan.


Agar kami dapat memahami kebutuhan informasi Anda dengan baik dan menyediakan konten yang berkualitas serta informatif kepada setiap pembaca, mohon luangkan waktu untuk mengisi survey singkat di halaman berikut.

Download Aplikasi KoinWorks

apple app store iosgoogle play store android app

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.