Muhammad Sadad: Bisnis Rugi Puluhan Juta Hingga Raup Omzet Miliaran Lewat Erigo Store

2624

Muhammad Sadad: Bisnis Rugi Puluhan Juta Hingga Raup Omzet Miliaran Lewat Erigo Store – Mendengar cerita Muhammad Sadad sama seperti membaca kisah Mark Zuckerberg dan Bill Gates.

Pemilik brand fashion Erigo Store ini rela meninggalkan bangku kuliah dan melupakan gelar S1, demi mengembangkan bisnis yang sudah diimpikannya sejak lama.

Sadad, panggilan akrab lelaki ini mengaku, ketertarikannya pada dunia bisnis sudah muncul ketika dirinya masih menempuh pendidikan di SMA.

Namun, baru pada 28 November 2010, saat dirinya sudah berkuliah, Sadad baru bisa merealisasikan mimpinya untuk menjalankan bisnis sendiri.

Baca juga: Ayu Husodo, Mengkonversi Kreativitas ke dalam Bisnis Handmade Lewat Strawberry Patch

Kala itu, ia membuat sebuah brand bernama Selected and Co. Namun rupanya, brand tersebut sudah dimiliki pebisnis lain sehingga mau tak mau ia harus menggantinya. Pada Juni 2013, tercetuslah nama Erigo.

Jadi, kenapa gue ngundurin diri dari kuliah karena saat itu utang gue udah numpuk. Ini harus gue selesaikan. — Muhammad Sadad, Founder Erigo Store

Di usia bisnis yang masih seumur jagung, Erigo sudah mengalami pasang-surut. Sebagai contoh, bermaksud dapat untung dengan rela menggelontorkan banyak uang demi memasarkan dan menjual produk-produknya, malah buntung yang dibawanya pulang.

“Kami sempat rugi. Jadi, kayak pameran di Malaysia, (biaya) operasional sampai 25 juta, omzet cuma 5 juta. Terus, pameran di Surabaya, Makassar, itu bener-bener rugi. Jadi, kenapa gue ngundurin diri dari kuliah karena saat itu utang gue udah numpuk. Ini harus gue selesaikan,” terang Sadad ketika ditemui tim KoinWorks baru-baru ini.

Baca Juga: Renaldy Philipus: Dari Hobi Jadi Bisnis dengan Penjualan Tinggi

Bangkit dari keterpurukan menjadi hal yang menantang bagi lelaki kelahiran 15 Juni 1990 ini. Berkat kegighan dan semangat pantang menyerah, ia berhasil meningkatkan penjualan hingga ribuan persen banyaknya. Bahkan, pada 2015 lalu, ia mampu mencapai omzet hingga Rp22 miliar.

Nyatanya, di saat sudah menemukan cara yang tepat untuk kembali membangun bisnisnya. ia tidak ingin kehilangan momen tersebut. Pada akhirnya, Sadad semakin yakin untuk tidak melanjutkan kuliah demi fokus berbisnis.


Peran Orangtua di Balik Jatuh Bangun Muhammad Sadad dan Erigo Store

Saat dirinya dirundung kegagalan, Sadad bersyukur memiliki orangtua yang tak henti-hentinya mengalirkan dukungan kepadanya.

“Pas fase-fase gue terpuruk, orangtua gue sempat yang harus jual ruko, jual ini-itu, jual asetnya buat kemajuan usaha sendiri. Orangtua gue selalu berpesan, ‘Bang, ketika susah, ketika lagi ada masalah, cerita sama Mama, ya. Cerita sama Papa. Biar dibantu doa juga’,” kenang Muhammad Sadad.

Baca Juga: Budianto Simbolon, Dari Perusahaan Ternama Hingga Perusahaan Milik Sendiri

Betapa Muhammad Sadad menyadari bahwa kedua orangtuanya masih memercayakan dirinya untuk mengembangkan bisnis sendiri. Bahkan, sampai mendukungnya dari segi materi dan materiil.

Pas fase-fase gue terpuruk, orangtua gue sempat yang harus jual ruko, jual ini-itu, jual asetnya buat kemajuan usaha sendiri. — Muhammad Sadad

“Ya, orangtua paling berjasa,” sebutnya.

Mendapat dorongan dan semangat dari orang-orang sekitar, jangan heran bila Erigo kian eksis, terutama di kalangan anak muda. Berbagai produk yang dijual, di antaranya kemeja, celana jeans, jaket, topi, dan tas, laris manis di pasaran.

“Erigo sudah ada di department store, ada toko sendiri, tapi mostly kami besar dari online. Kenapa clothing? Awalnya diajakkin teman sih, jualan baju. Awalnya masih underestimate, lama-lama gue seriusin, dan sekarang sudah punya 60 karyawan,” kata Muhammad Sadad.


Mengoptimalkan Platform Online dan Offline dalam Pemasaran Produk – Studi Kasus Erigo Store

muhammad sadad - erigo

Dalam menjual produk-produknya, Sadad menggunakan platform online dan offline. Untuk online, ia menggunakan media sosial guna mempromosikan Erigo.

“Kami men-display produk di Instagram. Kami enggak jual lewat Line, WhatsApp. Dari 2015 kami sudah decide semua pelanggan yang beli Erigo harus melaui web. Alhamdulillah tanggal 16 Maret kami launching aplikasi, sudah ada di App Store, (sementara) iOS menyusul,” terang Sadad.

Baca Juga: Putu Eko Filyawan, Mengabadikan Budaya Lewat Seni Kriya

Sementara itu, produk Erigo juga bisa ditemui di Medan dan Palembang. Dua kota dianggap potensial lantaran ketika ia membuka pop-up store di sana, penjualannya cukup bagus.

Siapa yang menyangka, dulu, banyak yang memandang bisnisnya sebelah mata. Banyak yang meragukan bahwa Sadad tak bisa membawa Erigo Store menapakki tangga kesuksesan.

“Dulu, pas ditanyain orang-orang, ‘Ngapain sih lo ngelakuin (bisnis) ini?’. Ya, mungkin sekarang bisa kasih lihat (hasilnya) ke orang-orang. Bukannya dendam atau apa, tapi saat itu memang banyak orang yang enggak percaya,” kata Sadad.

“Gua ada di titik gue bisa dan itu ada kepuasan tersendiri. Alhamdulillah sekarang sudah punya karyawan, tim sendiri, dan ya… gue cukup puas,” sambungnya.


Memanfaatkan Permodalan KoinWorks di Momen Lebaran untuk Mengembangkan Erigo Store

Untuk terus bisa membuat bisnisnya berjalan, perputaran arus kas tentu haruslah sehat. Diakui Sadad, ia masih memerlukan permodalan usaha untuk mengekspansi bisnisnya, meski omzet yang diraih sudah menyentuh angka puluhan miliar.

Biasanya, Sadad meminjam modal usaha kepada teman-teman yang dikenalnya. Namun, ia dikenakan bunga yang cukup tinggi.

“Terus, dia (teman) bilang, ya udah, coba cari peer-to-peer lending yang banyak kasih pinjaman dana dengan bunga yang lebih ringan. Ya, muncul KoinWorks. Kami follow up,” sambungnya.

Sadad mengatakan, pengajuan modal di KoinWorks sangat mudah dan cepat. Di sisi lain, peminjam rupanya juga tidak perlu datang langsung ke kantor KoinWorks karena memang proses tatap muka tidak diperlukan.

Baca Juga: Sani Aprilia, Mengembangkan Bisnis Berawal dari Sebuah ‘Proyek Coba-Coba’

“Kami cukup happy juga karena waktu nggak tersita, nggak habis di jalan. Sangat terbantu. Terbukti P2P fintech lending yang paling cepat ya KoinWorks,” ujar lelaki berkumis ini.

Terbukti P2P fintech lending yang paling cepat ya KoinWorks. — Muhammad Sadad

Sadad menambahkan, modal usaha yang didapatkannya ia manfaatkan di momen-momen menjelang Lebaran. Di kala permintaan pasar meningkat drastis, Sadad pun harus memperbanyak stok produknya.

“Kami bikin produk kan kayak bukan bikin permen. Beli ke toko, jadi. Kami kan harus bikin dulu dan prosesnya itu bulanan. Kami enggak bisa langsung (membuat produk) jadi saat itu juga,” ucapnya.

Baca Juga: Kisah Anna Amanda: Bekerja Sekaligus Kuliah Tak Membuatnya Berhenti Berbisnis

“Otomatis pas mau menyiapkan produk yang cukup banyak buat Lebaran, kami harus punya dana tambahan. Sementara dana tambahan itu sudah terpakai buat yang lain-lain juga. Nah, kebetulan ada KoinWorks yang alhamdulillah dana bisa cair dan bisa dipakai untuk produksi dan marketing,” imbuhnya.


Penutup: Kesuksesan Muhammad Sadad & Erigo Store

Memang, bangkit dari kegagalan butuh usaha ekstra dan strategi yang efektif. Mengembangkan bisnis pun butuh keseriusan dan ketekunan. Apabila mengalami hambatan,

Masa-masa sulit menjalani Erigo mungkin menjadi pengalman tidak terlupakan bagi Sadad. Namun, berkat kegigihan, kerja keras, dukungan dari orang-orang sekitar, serta akses permodalan dari KoinWorks, kini Erigo bisa semakin melambungkan namanya.

Baca Juga: Ahyana Rizky Pratama, Memantapkan Bakat IT Bersama KoinWorks & Hacktiv8

Gue selalu percaya hard times always lead you to something great. Lo percaya aja deh, ketika lo masih susah, masih pusing, beban besar, bakal ada sesuatu yang besar ketika lo udah invest sekarang nih.

— Muhammad Sadad

Ia menambahkan, “Jadi, stay positive dan percaya kalau hari esok lebih cerah dari hari sekarang. Selalu berdoa dan berbuat baik sama orang-orang sekitar karena hanya orang-orang sekitar yang bisa nolong pas kita lagi susah”.

Ya, Muhammad Sadad dan bisnisnya, Erigo, hanyalah satu dari sekian banyak contoh pebisnis yang sukses berkat permodalan Anda di KoinWorks.

Berkat dukungan nyata berupa investasi yang rutin Anda lakukan di KoinWorks, Anda mampu membantu UKM di Indonesia untuk mengembangkan bisnis, hingga meningkatkan perekonomian nasional.

Ayo, berinvestasi lewat KoinWorks dan bantu UKM-UKM di Indonesia menjadi lebih berkembang!


Simak Video Selengkapnya

https://www.youtube.com/watch?v=xJremcVnhGU


Agar kami dapat memahami kebutuhan informasi Anda dengan baik dan menyediakan konten yang berkualitas serta informatif kepada setiap pembaca, mohon luangkan waktu untuk mengisi survey singkat di halaman berikut.


Simulasi Pinjaman Modal Usaha

Jumlah Pinjaman

Suku Bunga/Tahun (% APR)

Jangka Waktu (Tahun)


Hasil
Bunga Pinjaman
Pokok + Bunga

Cicilan Bulanan:

Syarat Pengajuan Pinjaman di KoinWorks


Punya pertanyaan seputar KoinWorks?

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.