Home Daily Tertarik Ambil KPR? Perhatikan Dulu 7 Hal Berikut Ini

Tertarik Ambil KPR? Perhatikan Dulu 7 Hal Berikut Ini

Tertarik Ambil KPR? Perhatikan Dulu 7 Hal Berikut Ini – Bagi kamu yang bingung memutuskan untuk membeli atau menyewa rumah, apakah kamu sudah pernah membaca artikel dari KoinWorks yang membahas mengenai permasalahan tersebut?

Jika belum, kamu bisa membaca artikel tersebut dengan klik di sini.

Karena, pada dasarnya untuk membeli sebuah tempat tinggal dibutuhkan anggaran yang terbilang sangat besar.

Selain biaya untuk membelinya, kamu juga harus mengeluarkan anggaran untuk pemeliharaannya, seperti perawatan bulanan atau renovasi jika ada rusak secara tiba-tiba.

Jika kamu masih bimbang apakah membeli atau menyewa tempat tinggal, berikut kami berikan kalkulator yang bisa kamu gunakan sebagai gambaran anggaran yang akan kamu butuhkan untuk membeli vs menyewa.

Kalkulator Simulasi Beli vs Sewa Properti

Deskripsi
Value
Penjelasan
Biaya Sewa Bulanan (Rp):
Biaya Asuransi Bulanan (Rp) (Bila Ada):
Estimasi Tingkat Inflasi Tahunan (%):
Biaya Pembelian Rumah/Apartemen (Rp):
Nominal Uang Muka (DP) (Rp):
Jangka Waktu KPR/Mortgage (# Tahun):
Suku Bunga Tahunan KPR/Mortgage (%):
Persentase Poin Diskon untuk Pembelian Rumah/Apartemen (%) (Bila Ada):
Origination Fee/Biaya Persetujuan Kredit (%):
Biaya Lainnya (Rp) (Bila Ada):
Asuransi KPR/Mortgage (PMI %) (Bila Ada):
Asuransi Pemilik Rumah / Homeowner's Insurance Rate (%) (Bila Ada):
Iuran Bulanan Sebagai Tenant (Rp):
Estimasi Biaya pemeliharaan Bulanan (Rp):
Pajak Properti Tahunan (Rp):
Persentase Potongan Pajak Lainnya Bila Ada (%):
Interest rate you expect to earn on savings (%):
Masukkan Tingkat Apresiasi Nilai Harga Properti (%):
Berapa Tahun Kamu Akan Tinggal di Properti Ini? (Tahun)
Komisi untuk Agen Properti (%) (Bila Ada):

Deskripsi Hasil Simulasi Hasil Perhitungan Penjelasan
Estimasi Total Biaya Sewa:
Estimasi Total Biaya Pembelian:


Nah, bagi kamu yang sudah membaca artikel berikut ini dan sudah memutuskan bahwa kamu akan membeli, apakah kamu sudah memilih developer yang tepat? Dan berapa budget yang saat ini kamu miliki?

Pada dasarnya, untuk membeli suatu tempat tinggal dibutuhkan anggaran yang tidak sedikit. Di kutip dari Kompas.com, pada tahun 2019, untuk harga rumah tipe 36 yang berlokasi di Jabodetabek, Yogyakarta, Bandung dan Solo dibanderol dengan harga rata-rata sebesar Rp 200 juta.

Terlebih lagi di tahun 2020 ini, harga properti diprediksi mengalami kenaikan 6 hingga 9 persen secara tahunan.

Tetapi, jangan pesimis dulu untuk bisa membeli rumah impian kamu. Karena kamu bisa membeli rumah idamanmu dengan memanfaatkan program yang sudah lama diadakan oleh perbankan di Indonesia, yaitu KPR atau Kredit Kepemilikan Rumah.


Pengertian KPR

kalkulator simulasi kpr koinworks - kalkulator kpr koinworks-simulasi kpr, kalkulator kpr koinworks-Tertarik Ambil KPR? Perhatikan Dulu 7 Hal Berikut Ini

KPR adalah suatu fasilitas yang diberikan oleh perbankan kepada para nasabah perorangan yang akan membeli atau merenovasi rumah. Selain dari perbankan, terdapat juga perusahaan yang menyalurkan pembiayaan dari lembaga sekunder untuk pembiayaan rumah (housing financing).

Adapun, prinsip KPR adalah dengan membiayai terlebih dahulu biaya pembelian atau pembangunan rumah yang kemudian diangsur untuk pembayaran balik.

Sudah banyak bank yang telah menyediakan pinjaman KPR yang bisa calon peminjam pilih sesuai dengan kemampuannya, dan saat ini di indonesia terdapat 2 jenis KPR, yaitu:

KPR Subsidi

KPR subsidi adalah suatu kredit yang diperuntukkan kepada masyarakat yang memiliki penghasilan menengah ke bawah. Adapun bentuk subsidi yang diberikan berupa subsidi peringanan kredit dan subsidi penambahan dana, baik untuk pembangunan atau perbaikan rumah.

KPR Non Subsisi

Untuk KPR Non Subsidi, diberlakukan untuk seluruh masyarakat. Syarat dan ketentuan KPR non subsidi ditetapkan oleh bank . Maka dari itu, besarnya kredit atau bunga pinjaman yang kamu dapatkan sesuai kebijakan dari bank yang terkait.


Tertarik Ambil KPR? Perhatikan Dulu 7 Hal Berikut Ini

Setelah membaca penjelasan di atas, bagi kamu yang ingin membeli rumah dengan program ini, berikut ini adalah hal-hal yang harus kamu pertimbangkan sebelum memilih KPR.

1
Menghitung Biaya dan Cicilan KPR

hemat uang - 7 Nasihat Keuangan Warren Buffet yang Bikin Anda Jago Mengatur Uang! - tips investasi untuk gaji pas pasan- sampingan mahasiswa-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-Tertarik dengan KPR Rumah? Pertimbangkan Dulu 7 Hal Ini Sebelum Mengambilnya-psbb jakarta

  • Uang Muka KPR yang Harus Dibayarkan

Sebelum memutuskan KPR mana yang akan kamu ambil, sebaiknya kamu melakukan simulasi biaya dan cicilan terlebih dahulu, supaya kamu memiliki gambaran yang bisa disesuaikan dengan kondidi finansialmu.

Kamu bisa menghitung uang muka yang harus kamu bayarkan lebih dulu. Bank Indonesia (BI) sendiri memiliki kebijakan terkait besarnya biaya yang harus kamu bayarkan, namun masing-masing bank tetap memiliki kewenangan untuk menyesuaikan besarannya.

BI telah mengeluarkan peraturan berkaitan dengan pembayaran uang muka KPR, yaitu 15% untuk tapak pertama, 20% utuk rumah tapak kedua, dan 25% untuk rumah tapak selanjutnya.

Sebagai contoh:

Anggaplah saat ini kamu hendak membeli suatu rumah tapak satu seharga Rp 500 juta, maka:

Uang muka = 15% x Harga Rumah
Uang muka = 15% x Rp 500 juta = Rp75.000.000

Dengan rumus perhitungan tersebut, maka jumlah uang muka yang harus kamu bayarkan adalah sebesar Rp 75 juta.

Jika saat ini kamu masih memiliki anggaran yang terbatas untuk uang muka, maka solusi
yang bisa kamu pilih adalah dengan melakukan pendanaan pada platform peer-to-peer lending dari KoinWorks, yaitu KoinP2P.

KoinP2P bisa menjadi pilihan tepat bagi kamu yang ingin mengumpulkan anggaran untuk uang muka KPR, karena KoinP2P menawarkan kamu imbal hasil 18% per tahunnya.

Dengan pendanaan kamu yang meningkat mulai dari 18% dalam setahun, tentu saja mengumpulkan uang muka untuk membayar uang muka rumah idaman kamu semakin mudah didapatkan.

  • Menghitung Biaya Kredit Pokok

Setalah kamu mengetahui jumlah uang muka yang harus dibayarkan, selanjutnya adalah dengan mencaritahu besarnya kredit pokok dari KPR tersebut. Berikut adalah rinciannya

Pokok Kredit = Harga Rumah – Uang Muka
Pokok Kredit = Rp 500 juta – 75 juta
Pokok Kredit = Rp425.000.000

Maka, jumlah kredit pokok yang harus kamu bayarkan, adalah sejumlah Rp 425 juta.

Atau, kamu bisa menggunakan kalkulator simulasi KPR berikut ini sebagai gambaran biaya KPR yang harus kamu kumpulkan

  • Biaya Provisi

Salah satu yang juga harus kamu ketahui mengenai biaya KPR adalah menghitung biaya provisi.

Biaya Provisi adalah biaya administrasi yang dibebankan kepadapara nasabah yang mengajukan KPR.

Pada umumnya biaya administrasi sebesar 1% dari biaya pokok kredit. Tetapi, pada dasarnya besar biaya administrasi bisa tergantung dari kebijakan masing-masing bank.

Berikut adalah simulasi pembayaran biaya provinsi yang harus peminjam bayarkan kepada pihak bank:

Biaya Provinsi = 1% x Rp 425 juta
Biaya Provinsi = Rp4.250.000

Berdasarkan perhitungan di atas, biaya provinsi yang harus kamu bayarkan adalah sebesar Rp4.250.000.

  • Biaya Pajak Pembelian (BPHTB)

Dalam setiap proses jual beli properti, pasti selalu ada pajak yang dikenakan baik itu kepada pihak penjual atau pun pihak pembeli.

Pajak pembelian yang dikenal juga sebagai Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) memiliki besaran 5% x (harga jual – nilai jual obyek pajak tidak kena pajak).

sebagai contoh:

Harga rumah Rp1.000.000.000 dan Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) Rp800.000.000

Pajak Penjual (PPH): 5% x Rp 1.000.000.000 = Rp 50.000.000

Besaran pajak penjualan yang harus dibayarkan adalah Rp50.000.000

Pajak Pembeli (BPHTB): 5% x (Rp 1.000.000.000 – Rp 200.000.000) = Rp40.000.000

Maka, besaran pajak pembelian yang harus kamu bayarkan bayarkan adalah sebesar Rp40.000.000

  • Biaya Balik Nama

Perhitungan Biaya Balik Nama (BBN) tergantung pada perjanjian awal yang telah ditentukan oleh pihak bank.

Berikut adalah simulasi pembayaran Biaya Balik Nama dengan menggunakan contoh variable sebesar Rp500 ribu:

Biaya Balik Nama = (1% x Harga Rumah) = RP 500 ribu
Biaya Balik Nama = (1% x Rp 500 juta) = Rp500 ribu
Biaya Balik Nama = Rp5.500.000

  • Biaya Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP)

Pembayaran PNBP biasanya dilakukan ketika Anda mengajuan Biaya Balik Nama (BBN). Besarnya biaya PNBP ini tergantung pada kebijakan pemerintah.

Untuk memudahkan perhitungan perkiraan besar biaya PNBP yang harus dikeluarkan, kita ambil contoh variabel Rp 50 ribu. Variabel tersebut tentu saja dapat berubah sesuai kebijakan pemerintah.

BNBP = (1/1000 x harga rumah) + Rp 50 ribu
BNBP = (1/1000 x Rp500 juta) + Rp 50 ribu
BNBP = Rp 550 ribu

Perlu diingat, terdapat dua jenis cicilan KPR yang juga bisa kamu pilih, yaitu dengan bunga tetap (flat rate) dan bunga efektif (sliding rate)

Flat Rate

Total bunga= pokok kredit x bunga per tahun x tenor dalam satuan tahun

Bunga per bulan = total bunga/tenor dalam satuan tahun

Cicilan per bulan= (pokok kredit+total bunga)/tenor dalam satuan tahun

Sliding Rate

Bunga per bulan= saldo akhir periode x (bunga per tahun/12)


2
Masa Waktu Pinjaman KPR

Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-hemat uang - 7 Nasihat Keuangan Warren Buffet yang Bikin Anda Jago Mengatur Uang! - tips investasi untuk gaji pas pasan- sampingan mahasiswa-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-Tertarik dengan KPR Rumah? Pertimbangkan Dulu 7 Hal Ini Sebelum Mengambilnya

Mayoritas bank akan memberikan masa pinjaman dari 15 tahun hingga 25 tahun. Jika kamu memperpanjang masa tenor kredit, maka kamu bisa mengurangi besarnya cicilan yang harus kamu bayarkan setiap bulannya.


3
Coverage

membayar dp rumah-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-hemat uang - 7 Nasihat Keuangan Warren Buffet yang Bikin Anda Jago Mengatur Uang! - tips investasi untuk gaji pas pasan- sampingan mahasiswa-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-Tertarik dengan KPR Rumah? Pertimbangkan Dulu 7 Hal Ini Sebelum Mengambilnya

Perahatikan berapa banyak jumlah developer yang telah bekerjasama dengan bank penyedia KPR tersebut. Karena, semakin banyak jumlah developer yang bekerjasama, akan semakin bagus. Begitu pula dengan luasnya jangkauan KPR.


4
Lama Proses Pengajuan

Mengenal Hukum Perdata Dalam Perdagangan-membayar dp rumah-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-hemat uang - 7 Nasihat Keuangan Warren Buffet yang Bikin Anda Jago Mengatur Uang! - tips investasi untuk gaji pas pasan- sampingan mahasiswa-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-Tertarik dengan KPR Rumah? Pertimbangkan Dulu 7 Hal Ini Sebelum Mengambilnya

Cari tahu berpaa lama proses pengajuan KPR tersebut berlangsung. Pada umunya, proses pengajuan sekitar 2 minggu sampai 1 bulan. Maka dari itu, penting untuk kamu tanyakan pihak yang terkait mengenai durasi proses yang dibutuhkan saat pengajuan.


5
Biaya Penalti Pelunasan KPR

kondisi-keuangan-rumah-kpr-Mengenal Hukum Perdata Dalam Perdagangan-membayar dp rumah-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-hemat uang - 7 Nasihat Keuangan Warren Buffet yang Bikin Anda Jago Mengatur Uang! - tips investasi untuk gaji pas pasan- sampingan mahasiswa-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-Tertarik dengan KPR Rumah? Pertimbangkan Dulu 7 Hal Ini Sebelum Mengambilnya

Jangan lupa untuk menanyakan berapa besar biaya yang dikenakan jika kamu hendak melunasi seluruh pinjaman sebelum jangka waktu KPR berakhir.

Hal tersebut tentunya berguna jika suatu saat kamu memiliki dana lebih dan ingin melunasi di awal, kamu tidak akan dikenakan biaya penalti.


6
Perhatikan Kondisi Sekitar Perumahan

Tentukan Tipe Rumah Sesuai Kebutuhan dan Anggaran-kondisi-keuangan-rumah-kpr-Mengenal Hukum Perdata Dalam Perdagangan-membayar dp rumah-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-hemat uang - 7 Nasihat Keuangan Warren Buffet yang Bikin Anda Jago Mengatur Uang! - tips investasi untuk gaji pas pasan- sampingan mahasiswa-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-Tertarik dengan KPR Rumah? Pertimbangkan Dulu 7 Hal Ini Sebelum Mengambilnya

Sebelum kamu memutuskan untuk membeli rumah tersebut, pastikan dulu lokasi yang akan kamu pilih. Seperti apakah daerah tersebut rawan banjir, akses ke lokasi tersebut dan jarak dari lokasi ke kantor kamu.

Cek lingkungan sekitar perumahan, akses transportasi umum, serta fasilitas umum yang ada disekitar lokasi tersebut seperti : Tempat belanja, tempat ibadah, sekolah, kantor polisi, dan lainnya.


7
Syarat Pengajuan KPR

6 Tanda Anda Belum Seharusnya Memiliki Rumah Baru, Jangan Dipaksakan - 5 Pertimbangan Penting Sebelum Membeli Rumah Baru-Tentukan Tipe Rumah Sesuai Kebutuhan dan Anggaran-kondisi-keuangan-rumah-kpr-Mengenal Hukum Perdata Dalam Perdagangan-membayar dp rumah-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-hemat uang - 7 Nasihat Keuangan Warren Buffet yang Bikin Anda Jago Mengatur Uang! - tips investasi untuk gaji pas pasan- sampingan mahasiswa-Lebih Untung Mana, Beli Rumah dengan KPR atau Tunai? - punya penghasilan tanpa kerja-Strategi Memiliki Hunian Impian untuk Generasi Milenial-Tertarik dengan KPR Rumah? Pertimbangkan Dulu 7 Hal Ini Sebelum Mengambilnya

Terdapat syarat-syarat yang harus kamu penuhi terlebih dahulu jika ingin mengajukan KPR:

– WNI
– Berusia minimal 21 tahun atau sudah menikah
– Sudah bekerja sebagai pegawai tetap minimal selama 2 tahun
– Usia tidak lebih dari 50 tahun ketika mengajukan permohonan KPR

Dokumen yang dibutuhkan ketika mengajukan KPR:

-KTP suami dan istri (bila sudah menikah)
-Kartu Keluarga
-Surat keterangan kerja
-Keterangan penghasilan / slip gaji
-NPWP
-SIUP
-Rekening koran
-Buku rekening tabungan
-Dokumen-dokumen lain yang diperlukan oleh Bank.


Berikut tadi adalah 7 hal yang harus kamu perhatikan ketika memutuskan untuk mengajukan KPR.

Karena dengan tersedianya berbagai jenis KPR jangan sampai KPR yang kamu pilih tidak sesuai dengan kondisi finansial kamu.

Semoga penjelasan berikut ini bisa membantu kamu untuk menemukan KPR yang tepat dan sesuai dengan kamu, selamat mencoba.


Agar kami dapat memahami kebutuhan informasi Anda dengan baik dan menyediakan konten yang berkualitas serta informatif kepada setiap pembaca, mohon luangkan waktu untuk mengisi survei singkat berikut:

Isi Survei
.

Tersedia di:  

Mulai perjalanan finansialmu, dengan caramu.

Simulasi Investasi

Hitung Efek Compounding Investasi Anda

Investasi Awal:
Investasi Bulanan:
Suku Bunga per Tahun (%):
Jangka Waktu (Tahun):



Total Investasi:
Future Value:
Bunga Keuntungan:

Artikel LainnyaMENARIK
Rekomendasi Bacaan

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Tersedia di:  

Mulai perjalanan finansialmu, dengan caramu.

Apa itu KoinWorks?

Baca
X