Home » Blog » Daily, Expert, Investasi & Keuangan Pribadi » Bingung Harga Emas Naik Turun? Ini 5 Alasannya!

Bingung Harga Emas Naik Turun? Ini 5 Alasannya!

·
4 menit
emas-untung-tukar-investasi

Bingung Harga Emas Naik Turun? Ini 5 Alasannya! – Banyak yang bilang kalau emas adalah investasi aman karena harganya cenderung stabil. Di Indonesia sendiri, emang masih jadi pilihan populer untuk berinvestasi.

Selain karena diklaim harganya lebih stabil dari mata uang, emas juga menjadi pilihan investasi yang mudah dipahami.

Baca juga: Harga Emas Hari Ini: Sabtu, 23 Oktober 2021

Untuk bisa memulai investasi juga mudah, kamu hanya perlu datang ke gerai logam mulia atau Antam lalu beli emas dengan karat sesuai keinginan.

Sebenarnya, untung yang dihasilkan memang tidak sebanyak jika kamu melakukan investasi saham. Namun, tak menutup fakta bahwa masih banyak orang yang menyimpan emas untuk investasi jangka panjang.

Tapi sayangnya, engga banyak orang yang tahu kalau emas juga bisa naik dan turun lho harganya. Ada beberapa faktor pemicu yang bisa membuat harga emas naik-turun.

Yuk, disimak 5 faktor yang menjadi pemicu harga emas naik dan turun ini!


Bingung Harga Emas Naik Turun? Ini 5 Alasannya!

Kebijakan Moneter

amerika - the fed - emas

Faktor pertama yang bisa memicu harga emas naik atau turun adalah adanya kebijakan moneter yang diambil oleh The Fed, bank sentral Amerika Serikat.

Kebijakan moneter sendiri adalah kebijakan dalam menaikkan atau menurunkan suku bunga.

Baca Juga: 3 Konsep Dasar Investasi yang Perlu Diketahui Oleh Para Pemula

Nah, kalau The Fed menurunkan suku bunga, potensi harga emas naik bisa saja terjadi. Hal ini dikarenakan, mata uang dolar tidak lagi menjadi menarik soalnya akan ada banyak orang cenderung berinvestasi dalam bentuk emas. Begitupun sebaliknya.


Nilai Tukar US Dollar

dollar

Pergerakan dolar Amerika Serikat sangat memengaruhi turun dan naiknya harga emas, lho. Hal ini menyambung dengan poin sebelumnya, bahwa kebijakan naik turunkan suku bunga oleh The Fed sangat berpengaruh.

Jadi, ketika The Fed menurunkan suku bunga dan harga emas menjadi naik, maka akan berdampak kepada pergerakan dolar. Di mana, nilai dolar akan menjadi melemah.

Baca Juga: 5 Pilihan Investasi Saat Rupiah Mengalami Pelemahan

Korelasi negatif bisa terjadi dari hubungan nilai tukar US dollar dengan harga emas yang sedang berlaku.

Bila dolar Amerika melemah, harga emas akan naik. Sedangkan, jika dolar Amerika menguat, harga emas menjadi turun.

Maka dari itu, kamu bisa sempatkan diri membaca berita tentang perkembangan ekonomi dunia agar berinvestasi emas lebih maksimal.


Jumlah Produksi Emas Dunia

Ini 5 Cara Membedakan Emas Asli dan Palsu Sebelum Mulai Investasi!

Semakin sulitnya emas ditambang, tentu saja harga emas dipasaran akan karena emas mengalami kelangkaan.

Apalagi, jika permintaan emas semakin terus meningkat, tentunya akan jauh lebih mahal lagi karena penambang harus mengggali lebih dalam.

Baca Juga: 5 Tips Investasi Emas untuk Pemula Biar kamu Makin Pro!

Jika kamu ingin investasi emas tapi tak mau repot menyimpan emas secara fisik, KoinGold dari KoinWorks (Powered By KoinGold) bisa menjadi solusi.

Dengan KoinGold, kamu dapat melakukan transaksi jual-beli emas dengan harga yang menarik sesuai keinginan mulai dari Rp1000, tanpa ribet dan cepat melalui aplikasi online. Setelahnya portofolio kamu akan langsung ter-update secara realtime.

KoinWorks sendiri adalah sebuah aplikasi yang memberikan solusi finansial mulai dari pengembangan aset melalui pendanaan, hingga pinjaman bisnis atau individu.

Selain KoinGold, terdapat juga KoinP2P dari KoinWorks ini kamu bisa mendanai beragam pinjaman dan membantu UKM Indonesia untuk mengembangkan bisnisnya, lalu mendapatkan imbal hasil efektif hingga 18% per tahun.

Ingin dapet imbal hasil terprediksi hingga 13% p.a? Kamu bisa coba mendanai di KoinRobo.

Simulasi Pendanaan KoinWorks
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
Ketahui profil risiko investasi Anda
Profil Risiko

Berdasarkan hasil profiling kami, maka risiko investasi yang cocok untuk Anda adalah dengan imbal hasil hingga .

Jumlah dan Jangka Waktu Investasi

Masukkan jumlah dan jangka waktu pendanaan untuk mensimulasikan diversifikasi dan imbal hasil yang akan kamu dapat.

Rp ,00
Rp ,00
Perkenalkan diri Anda

Kami akan memberikan informasi mengenai promo KoinWorks setiap bulannya ke email Anda.

+62
Rekomendasi Diversifikasi

Dengan modal awal Rp dan tambahan Rp tiap bulan, maka rekomendasi diversifikasimu adalah sebagai berikut:

Dana awal:
Tiap bulan:
Dana awal:
Tiap bulan:
Dana awal:
Tiap bulan:
Dana awal:
Tiap bulan:
Dana awal:
Tiap bulan:
Dana awal:
Tiap bulan:
Dana awal:
Tiap bulan:
Dana awal:
Tiap bulan:

Dengan imbal hasil sebesar per tahun, setelah tahun maka perkiraan pengembalian uangmu adalah sebagai berikut

Rp,-

Mulai Mendanai

Mulai lakukan pendanaan di aplikasi KoinWorks sekarang dan dapatkan gratis KOIN (dana percobaan) sebesar Rp350.000,- untuk Anda gunakan di KoinP2P

Install Aplikasi KoinWorks

Inflasi

pengaruh peningkatan inflasi terhadap uang

Satu lagi faktor yang memengaruhi harga emas adalah Inflasi. Ya, inflasi yang cenderung tinggi tentunya akan mendorong pergerakan emas. Jadi, jika inflasi meningkat maka nilai emas juga akan mengikuti.

Emas biasanya digunakan sebagai lindung nilai atau hedhe terhadap inflasi. Maksudnya adalah, dengan adanya inflasi nilai uang yang dimiliki jadi turun, nah menyimpan uang dalam bentuk emas bisa menjaga nilainya.

Faktor itulah, yang membuat emas semakin digandrungi banyak orang dan mendapat tempatnya sendiri seiring dengan adanya laju inflasi.

Baca Juga: 5 Cara Menganalisis Potensi Pasar

Tapi, kamu juga harus waspada jika bank sentral menaikkan suku bunga untuk menahan inflasi. Kalau suku bunga dinaikkan, inflasi cenderung menurun dan akan diikuti dengan penurunan harga emas, karena mata uang saat itu lebih berharga daripada emas.


Isu-isu yang Terjadi di Dunia

Bingung Harga Emas Bisa Naik Turun? Ini 5 Alasannya!
Img source: www.iamexpat.nl

Pergerakan harga emas yang turun-naik, juga bisa terjadi karena adanya isu global yang terjadi. Contohnya, seperti saat adanya Brexit (keluarnya Inggris Raya daru Uni Eropa) yang mengakibatkan para investor panik dan mulai memborong emas dalam jumlah besar.

Situasi seperti di atas, tentunya membuat para investor merasa situasi ekonomi global tidak pasti dan tentu berdampak negatid terhadap pergerakkan saham.

Jadi, daripada kehilangan uang dalam jumlah banyak di saham, mereka akan mengamankan dananya dalam bentuk emas.

Emas yang menjadi aset safe haven akan memberi efek psikologis ke pasar saham. Hasilnya akan ada lebih banyak lagi investor yang beralih ke emas dan harga emas meningkat.

Baca Juga: 5 Hal Seharusnya Tidak Dilakukan Investor Jika Ingin Imbal Hasil yang Optimal

Setelah membaca artikel di atas, tentunya sekarang kamu sudah lebih paham terhadap faktor-faktor apa saja yang memicu naik turunnya harga emas.

Kalau dilihat, faktor pemicu yang ada sangat berhubungan dengan perkembangan atau kejadian di seluruh dunia. Maka sebagai saran, sering-seringlah kamu untuk melek berita International, agar bisa lebih sensitif dalam mengetahui informasi yang ada.

Jadi jangan asal berinvestasi, tapi kamu juga harus tahu bagaimana keadaan instrumen investasi pilihan kamu di pasar agar hasil yang diinginkan bisa didapatkan. Selamat berinvestasi!

Firda
As Firda enters her twenties, financial things become exciting stuff for her. Born with no golden steps on her shoes, make her sticks a big goal in life: financial freedom. So here it is, she's digging more and more knowledge to reach her goal. Then, share it with you through something she loves: words. P.S: If you find her nodding head behind the laptop, don't be surprised. She's just following the beats of music.

Langganan via Email​

Dapatkan Tips dan Berita Keuangan Gratis di Inbox Anda​