4 Faktor Kesenjangan Pendapatan yang dapat Merusak Hubungan Rumah Tangga – Uang adalah salah satu penyebab utama munculnya perselisihan dan argumen pada pasangan yang telah menikah.

Perbedaaan pendapatan, dimana salah satu orang menghasilkan jauh lebih banyak daripada yang lain juga bisa menjadi sumber perselisihan rumah tangga.

Baca Juga: 4 Bisnis Online yang cocok Untuk Ibu Rumah Tangga

Jangan sampai rumah tangga Anda menghadapi masalah di atas. Waspada terhadap 4 hal yang mungkin bisa terjadi saat terdapat perbedaan penghasilan di dalam rumah tangga.


4 Faktor Kesenjangan Penghasilan yang dapat Merusak Hubungan Rumah Tangga

1Peran yang Tidak Setara

8 Tips Keuangan untuk Pasangan yang Baru Menikah

Wanita bisa saja mendapatkan pendidikan yang lebih tinggi dan mendapatkan gaji yang jauh lebih tinggi daripada laki-laki.

Hal yang menjadi masalah adalah saat wanita mampu menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi, mereka juga mendapatkan peran untuk mengerjakan pekerjaan rumah tangga yang lebih banyak daripada laki-laki.

Baca Juga: Di Balik Kisah Sukses Mashable, Blog Teknologi Terkemuka Di Dunia

Saat hal ini terjadi, maka inilah yang disebut dengan ketidaksetaraan peran di dalam hubungan suami dan isteri.

Hal di atas jugalah yang membuat angka perceraian menjadi melonjak, saat wanita mendapatkan penghasilan yang jauh lebih tinggi.

Masalah di atas menjadi semakin buruk saat Anda dan pasangan tidak nyaman untuk membicarakan masalah tersebut.

Padahal memiliki percakapan yang mendalam dan bermakna tentang uang sangat penting dalam sebuah hubungan.


2Saat Salah Satu Pihak Merasa Lebih Tinggi

kulkas microwave dapur rumah kamar

Bagi sebagian orang, uang adalah sumber kekuatan. Saat salah satu pihak mendapatkan lebih banyak penghasilan daripada pihak yang lain.

Maka pihak yang lebih tinggi tersebut akan menjadi pembuat keputusan tentang apa yang akan dibeli, rumah tempat tinggal, dan lain sebagainya.

Baca Juga: 5 Benda di Dalam Dompet yang Sebenarnya Tidak Perlu Anda Bawa

Inilah contoh ketidakseimbangan di dalam rumah tangga yang mengarah pada hubungan yang beracun.

Dalam membuat sebuah keputusan, apalagi yang menyangkut tentang pengeluaran, maka penting untuk mendiskusikannya dengan pasangan.

Jangan membuat pasangan Anda merasa tidak dihargai dan tidak penting di dalam rumah tangga.


3Merasa Inferior Karena Memiliki Penghasilan yang Lebih Kecil

visi bisnis - hal yang paling disesali pebisnis saat menjalankan usaha - risiko yang dihadapi pebisnis - 5 Pertimbangan Sebelum Memutuskan untuk Berpindah Karier dan Pekerjaan - gagal - takut - sedih - 5 Alasan yang Membuat Seseorang Ragu Terhadap Diri Sendiri dan Cara Mengatasinya

Menghasilan lebih sedikit dari pasangan akan membuat sebagian orang merasa tidak penting di dalam rumah tangga.

Hal ini bisa menyebabkan kebencian atau yang lebih buruk lagi ketergantungan Anda pada pihak lain secara finansial.

Baca Juga: 4 Keterampilan yang Wajib Dimiliki Oleh Semua Anggota Perusahaan

Bukan berarti saat penghasilan Anda hanya menyumbang persentase yang lebih kecil dari keuangan rumah tangga, itu artinya Anda memiliki peran yang kecil di dalam hubungan tersebut.

Hal yang harus Anda ingat adalah kontribusi di dalam rumah tangga tidak diukur dengan penghasilan saja.


4Pembagian Jenis Pengeluaran yang Tidak Seimbang

5 Pengeluaran Tambahan saat Bulan Puasa yang Harus Anda Waspadai - 9 Pengeluaran Kecil yang Menguras Anggaran Bulanan - manfaat melacak pengeluaran - 5 Keyakinan yang Salah tentang Uang Kekayaan, Segera Singkirkan! - keuangan sehat

Salah satu cara termudah untuk menghindari pertengkaran adalah memberikan kontribusi keuangan pada skala yang sesuai dengan penghasilan.

Jangan memaksa pasangan Anda untuk membayar pengeluaran yang lebih besar dan tidak sesuai dengan penghasilan yang didapatkan.

Buat anggaran bersama dan kesepakatan pengeluaran sesuai dengan pendapatan yang didapatkan.

Baca Juga: Tips Mengelola Keuangan Rumah Tangga

Hal yang penting untuk diingat adalah jangan lupa untuk mengalokasikan sebagian penghasilan Anda dan pasangan untuk berinvestasi.

Investasi yang dilakukan sangat bermanfaat untuk memenuhi kebutuhan di masa depan, misalnya untuk dana membeli rumah, dana pendidikan anak, dan dana liburan.

Mengapa tidak menabung saja?

Investasi sangat berbeda dengan menabung, sebab saat Anda berinvestasi dana yang disimpan akan berpotensi untuk berkembang nilainya di masa depan.

Di sisi yang lain saat Anda menabung, jumlah uang tidak akan bertambah nilainya secara signifikan karena adanya biaya administrasi setiap bulan dan jumlah suku bunga yang berada di bawah laju inflasi tahunan.

Baca Juga: Strategi Memanfaatkan Momentum untuk Promosi Usaha

Anda bisa mulai dengan berinvestasi di KoinWorks yang menawarkan imbal hasil mencapai lebih dari 18% per tahun.

Hal yang paling menarik adalah investasi bisa dimulai dengan dana yang terbatas yaitu mulai dari Rp 100.000 saja.

Tertarik untuk mulai berinvestasi?

Jangan sampai kesenjangan jumlah penghasilan menghancurkan hubungan Anda dan pasangan.

Waspada terhadap kemungkinan terjadinya 4 hal yang telah disebutkan di atas. Komunikasi dengan pasangan adalah kunci penting yang perlu dilakukan untuk menghindari masalah di dalam rumah tangga.

Semoga bermanfaat.


Agar kami dapat memahami kebutuhan informasi Anda dengan baik dan menyediakan konten yang berkualitas serta informatif kepada setiap pembaca, mohon luangkan waktu untuk mengisi survey singkat di halaman berikut.

Hitung Efek Compounding Investasi Anda

Investasi Awal:
Investasi Bulanan:
Suku Bunga per Tahun (%):
Jangka Waktu (Tahun):



Total Investasi:
Future Value:
Bunga Keuntungan:
Daftar Dapat 150.000

(*) KOIN, Khusus Pendaftar Baru

Download Aplikasi KoinWorks

apple app store iosgoogle play store android app

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.