5 Kebiasaan Membuang Uang Oleh Millennial – Kaum Millennial tampak seperti generasi yang paling sering dikritik. Ada banyak artikel yang menyalahkan millennial karena dinilai bahwa generasi ini merupakan generasi yang sangat terobsesi dengan teknologi.

Hal ini kemudian memunculkan stereotype tersendiri akan kaum millennial. Beberapa stereotype yang ada bahkan dapat dikatakan tepat, seperti dalam contohnya stereotype yang mengatakan bahwa millennial suka membuang-buang uang yang dihasilkan.

Baca Juga: Agar Tidak Malah Merugi, 7 Cara Berhemat yang Salah Ini Tidak Boleh Anda Lakukan

Millennial mungkin menghabiskan uang seperti yang dilakukan generasi lainnya. Pertanyaannya adalah, bagaimana mereka membuang-buang uang secara berbeda dari generasi terdahulunya?

Berikut Ini adalah beberapa cara yang paling umum dilakukan oleh millennial dalam membuang-buang uang mereka:

5 Kebiasaan Membuang Uang Oleh Millennial

Kebiasaan Membuang Uang oleh millennial

1. Live Events/Konser

nonton konser

Millennial cenderung lebih memilih sesuatu yang dapat dikenang dibandingkan dengan sesuatu yang dapat dimiliki.

Baca Juga: Seperti Apa Sih Kebiasaan Kaum Millennial Dalam Mengatur Keuangan?

Menghabiskan uang untuk pengalaman daripada barang berwujud memberi Anda kenangan yang lebih baik dan mengajarkan lebih banyak pelajaran.

Tapi ketika sampai pada membangun kekayaan dan hidup secara bertanggung jawab dalam segi finansial, memusatkan perhatian secara eksklusif pada pengalaman bisa menjadi masalah. Pengalaman bersifat sementara, sedangkan benda berwujud cenderung bersifat semi permanen.

Baca Juga: Wow! 10 Hal Berharga ini Ternyata Bisa Anda Dapatkan Secara Gratis

Membeli rumah, misalnya, membantu Anda membangun ekuitas, dan memberi Anda aset yang mungkin akan dihargai nilainya selama beberapa tahun. Sedangkan jika hanya menyewa tidak akan menghasilkan ekuitas sama sekali.

Menghabiskan terlalu banyak uang untuk hal-hal seperti menonton konser dan acara-acara spesial juga bisa dengan cepat menghabiskan anggaran Anda.

2. Makanan Cepat Saji

makan mie instan - tidak sehat

Millennial adalah generasi “ambil dan pergi”, dengan 29% millennial mengklaim untuk membeli makanan “on the go” dengan sangat sering – dibandingkan dengan jumlah populasi dari generasi sebelumnya dalam hal membeli makanan cepat saji. Inilah salah satu kebiasaan membuang uang oleh millennial yang paling sering dilakukan.

Baca Juga: Supaya Bisa Investasi Sedari Muda, Coba Lakukan 3 Hal Ini

Alih-alih membeli makanan murah dan memasak makanan mereka sendiri, millennial tidak memiliki masalah berhenti di restoran makanan cepat saji lokal, atau bahkan sebuah pompa bensin, untuk membeli makanan siap saji.

3. Pengiriman Cepat

instant delivery - pengiriman cepat

Generasi millennial memiliki reputasi buruk karena bersikap impulsif dan tidak sabar. Satu studi tahun 2015 menemukan bahwa 30% millennial melihat pengiriman hari yang sama penting – yang membandingkan dengan 19% untuk pembeli Gen X, 13% baby boomer dan 5% lansia.

Baca Juga: Generasi Millennial, Generasi Terkaya di Masa Depan

Dalam beberapa kasus, hal ini mungkin diperlukan – misalnya, jika Anda memerlukan sebuah buku untuk kuliah atau memerlukan dengan cepat bagian pengganti kendaraan Anda, pengiriman hari berikutnya mungkin sepadan dengan harganya.

Namun, jika Anda melakukan pengiriman seperti pakaian, elektronik, atau barang-barang lain yang tidak mendesak penggunaannya maka menunggu beberapa hari ekstra sebelum kiriman sampai dapat menghemat uang Anda secara signifikan.

4. Minuman Beralkohol

minuman beralkohol

Kebiasaan membuang uang oleh millennial lainnya adalah dengan meminum minuman beralkohol. Dalam sebuah survey, kebanyakan kaum millennial menghabiskan uang paling banyaknya dengan minum alkohol.

Baca Juga: Tips Keuangan Untuk Anak Millennial: Mempersiapkan Keuangan di Masa Depan

Lebih dari 27% millennial mengaku menghabiskan banyak uang di sini (dibandingkan dengan 22% Gen Xers dan 13% baby boomer).

Hal ini mungkin terkait dengan kecenderungan millennial untuk berinvestasi dalam pengalaman daripada barang berwujud, karena alkohol adalah sumber daya yang tidak terbatas, dan biasanya mengarah pada waktu yang tepat untuk sementara.

5. Berinvestasi Secara Konservatif

Sering Bingung Apa Bedanya Revenue dan Income Berikut Penjelasannya - manfaat investasi

Tidak ada salahnya berinvestasi secara konservatif. Portofolio aset investasi berbeda yang seimbang, selama beberapa dekade, masih bisa membuat Anda melengkapi kebutuhan pensiun dengan nyaman.

Baca Juga: Wow! 10 Hal Berharga ini Ternyata Bisa Anda Dapatkan Secara Gratis

Namun, millennial sama sekali menghindari pasar saham-hanya satu dari tiga yang saat ini berinvestasi di saham.

Pasar saham secara sejarahnya merupakan salah satu cara terbaik dan paling dapat diandalkan untuk membangun kekayaan, sehingga mengabaikan kesempatan itu adalah sesuatu yang sangat disayangkan.

Millennial, terlepas dari generasinya – memiliki kemewahan berinvestasi lebih agresif. Karena mereka memiliki lebih banyak waktu untuk dapat pulih jika terjadi kegagalan dalam finansial.

Baca Juga: Bagaimana Caranya Membuat Anggaran Untuk Beragam Kebutuhan Keuangan Anda? Begini Tipsnya

Kebanyakan kaum millennial lebih memilih untuk menghemat dan menabung uangnya secara tradisional. Padahal, jika di bahas lebih mendalam, Anda tidak akan mendapatkan uang tambahan dengan hanya menabungnya tanpa berinvestasi.

Jika Anda berada di generasi seribu tahun, daftar ini akan membantu Anda memahami beberapa cara Anda dan / atau teman sebaya Anda membuang-buang uang.

Tidak ada yang memiliki catatan keuangan yang sempurna, dan tentu saja, Anda diperbolehkan untuk sesekali memanjakan diri sendiri.

Baca Juga: Bermimpi Untuk Menjadi Miliarder? Ini 5 Kebiasaan yang Dilakukan Miliarder Supaya Cepat Kaya

Tapi jangan pernah lupakan bahwa kontrol yang lebih baik atas kebiasaan finansial Anda, mampu membuat masa depan yang lebih baik untuk diri Anda sendiri.

Salah satu cara untuk tetap bisa memanjakan diri sendiri, namun tetap dapat menabung dengan baik untuk keuangan di masa depan adalah dengan menghasilkan passive income di luar pekerjaan utama Anda.

Salah satu cara mudah untuk dapat menghasilkan passive income adalah dengan berinvestasi. Dengan berinvestasi, bunga yang didapatkan sudah merupakan passive income bagi Anda.

Baca Juga: Ini 5 Manfaat Investasi yang Akan Didapatkan Bila Rutin Berinvestasi

Saat ini KoinWorks menawarkan investasi peer to peer lending di mana Anda bisa mendanai setiap kebutuhan peminjam, kemudahan dalam menyusun dan mengatur portofolio investasi, hingga mendapatkan keuntungan dengan bunga efektif mulai dari 18% per tahun.

KoinWorks memungkinkan Anda untuk mulai berinvestasi dengan nominal yang relatif kecil, mulai dari Rp 100.000.

Dengan melakukan investasi maka Anda dapat menambah pundi-pundi uang Anda lebih lagi. Yuk mulai berinvestasi!




There are currently no comments.

Apa Komentar Anda?